Kisah “Siswa SD” Berusia 39 Tahun

ilustrasi || sumber gambar : mendozapost.com

Oleh: Ali Fauzi

Seorang guru, suatu siang di waktu istirahat sekolah, sambil menikmati tahu goreng bercerita tentang rumitnya mendidik anak. Di ruang guru, mereka biasa ngobrol ngalor ngidul. Terlebih jika ada murid yang kemauannya melebihi kemampuannya.

Jika seorang anak memiliki kemauan melebihi kemampuannya, maka itu percikan sukses yang tidak boleh diabaikan. Tidak perlu latah membatasi dengan kata-kata yang membunuh. “kamu belum waktunya belajar itu”, “Jangan tanya yang macam-macam”, “pelajari ini saja, jangan lebih!”, “jangan sok tahu!”, dan sebagainya.

Sambil nyeruput teh hangat, guru tersebut bercerita tentang perilaku murid yang dia hadapi.

Share
Continue Reading

Sekolah Bukanlah Bengkel; Yuk, Perbaiki Mindset Kita!

SEKOLAH RAMAH ANAK || mediaindonesia.com

Oleh: Ali Fauzi

Seorang tetangga bercerita bahwa tujuan dirinya mengirimkan anaknya ke sekolah atau madrasah tertentu adalah agar kenakalan anaknya bisa hilang. Ini adalah alasan yang sangat mudah dipahami.

Tujuan tersebut memang wajar dan banyak dibutuhkan. Akan tetapi, tujuan ini jika diyakini oleh semua pihak sebagai kebutuhan, maka berakibat sangat tidak baik. Jika orangtua berkeyakinan seperti itu, maka sama halnya dengan berkeyakinan bahwa anaknya selama ini bermasalah dan harus diobati. Padahal, dalam masa belajar, kesalahan memilih sikap merupakan proses menuju kematangan.

Lebih mengkhawatirkan lagi jika keyakinan terhadap tujuan seperti di atas dimiliki oleh seorang guru.  

Share
Continue Reading

Dua Alasan Tulisan Bertema Politik Lebih Laku Dan Dampaknya Dalam Dunia Pendidikan

pengaruh media sosial || cnbc.com

Oleh: Ali Fauzi

Whatsapp dan facebook mencatat sekitar 30 miliar pesan yang mereka kirim masing-masing setiap harinya. Belum lagi media sosial yang lain (youtube, instagram, dll). Inilah era gempuran teks, gambar dan video yang memikat, menyihir, sekaligus membahayakan.

Salah seorang pemerhati pendidikan negeri ini pernah melakukan pengamatan kecil-kecilan tentang tulisan-tulisan yang beredar di media sosial. Hasilnya, tulisan yang bermuatan politis lebih cepat mendapatkan respon (like dan share) ketimbang tulisan bertema yang lain.

Setidaknya ada dua alasan kenapa hal ini bisa terjadi.

Share
Continue Reading

Benarkah Sekolah “Gak Perlu Lagi?” Catatan Atas Video Deddy Corbuzier

Deddy Corbuzier tentang sekolah

Oleh : Ali Fauzi

Video yang ditonton jutaan orang itu sebenarnya merupakan bukti kepedulian “Master Deddy” terhadap dunia pendidikan tanah air. Dia berpandangan bahwa sistem pendidikan kita masih banyak lubang kesalahan. Misalnya, menuntut setiap anak menguasai segala bidang, mengukur kehebatan anak melalui tes tertulis semata, hingga materi ajar yang kurang aplikatif. Tidak hanya itu, Deddy juga menyoroti tentang kesalahan orangtua dalam mendidik anak.

Kepedulian “Master Deddy” untuk memotivasi orang lain dengan cara di atas, sungguh membuat orang harus bisa merasa dan berpikir ulang, namun sekaligus video tersebut penuh dengan risiko. Ingat, bung, penonton video anda bukan orang terpelajar semua, tidak semuanya adalah mereka yang suka berpikir dua kali atau lebih. Bahkan, jangan-jangan mayoritas penonton video tersebut adalah anak-anak SMA dan mahasiswa tingkat awal yang terkadang cepat sekali dalam mengambil kesimpulan.

Share
Continue Reading

Sederhana Dan Mudahnya Pendidikan Karakter. Inilah Caranya…

pendidikan karakter || gambar dari okezone.com

Oleh : Ali Fauzi

Ketika melihat soal 2 + 2 = … Maka, rata-rata orahg dewasa  akan mampu menjawab dengan kecepatan seperti tanpa berpikir. Bahkan, kadang-kadang secepat gerakan reflek. Kecepatan ini akan melambat ketika kita sodorkan soal 74 X 39 = …

Saya yakin anda mampu menyelesaikan perkalian tersebut. Dengan hanya bermodal kertas dan pensil, semua bisa selesai dalam beberapa detik. Kalaupun tidak membutuhkan kertas dan pensil, anda membutuhkan waktu beberapa saat.

Kita coba lagi hal yang berbeda. Jika saya meminta anda menghitung mulai dari 23 s.d. 50, maka anda pasti bisa melakukannya dengan sangat mudah. Begitu juga ketika saya minta anda untuk menghitung mundur dari 85 s.d. 20, besar kemungkinan anda juga berhasil tanpa kesulitan.

Sekarang, saya minta anda menyebutkan alfabet dari “A” s.d.” Z”, maka anda juga lancar. Tantangan menjadi rumit ketika saya meminta anda untuk mengurutkan alfabet secara terbalik. Misalnya, dari “U” s.d. “G”. Sangat membutuhkan waktu karena kita hampir tidak pernah melakukannya.

Share
Continue Reading

Guru, Jangan Hanya Kau Kenalkan Namamu. Ceritakan Tentang Dirimu…

hari pertama sekolah ||sumber gambar bisnis.com

Oleh : Ali Fauzi

Tulisan ini untuk guru dan untuk siapapun yang memiliki jiwa pendidik. Bisa untuk guru baru, guru senior yang membutuhkan penyegaran, atau sekadar pengingat.

Hari pertama sekolah adalah saat dimana teka-teki dalam diri anak akan terjawab. Setiap anak, terkadang orangtua juga, menyimpan rapi teka-teki dalam dirinya. Tentang sekolah, kelas, teman, teman sebangku, teman lama, guru, wali kelas, gedung sekolah, bahkan tentang dirinya sendiri.

Apapun yang anak dapatkan di hari pertama, akan memengaruhi harapan anak di sekolahnya. Apakah hari pertama langsung menentukan? Iya, tapi tidak besar. Dengan catatan, kesalahan hari pertama harus langsung diperbaiki di hari berikutnya. Anak-anak di sekolah akan membangun harapan dan kesan pada minggu pertama sampai bulan pertama. Jika hari pertama terlewati dengan biasa saja, maka mari menyempurnakannya di hari-hari berikutnya.

Share
Continue Reading