Waktu Duduk dan Layar; Inovasi Yang Harus Kita Tinggalkan

Share
zoom fatigue || sumber gambar: The Asian Parent

Oleh: Ali Fauzi

Ada inovasi-inovasi yang lahir dalam praktik belajar mengajar selama masa pandemi. Tidak semua perubahan tersebut adalah positif. Tentu saja, ada inovasi yang perlu dipertahankan, ada juga yang harus segera ditinggalkan.

Ada sekolah yang memiliki jadwal ketat untuk melaksanakan zoom setiap hari, ada juga yang tidak. Bagi yang belum bisa zoom setiap hari, biasanya ingin menaikkan targetnya di tahun ajaran baru agar bisa zoom setiap hari. Bagi yang sudah melaksanakannya setiap hari, tentu akan menambah indikator baru. Contoh saja, aturan kamera semakin ketat yakni kamera harus selalu menyala dan harus memperlihatkan muka.

Apakah ini termasuk inovasi yang perlu dikembangkan?

Saya mencari data penelitian di dalam negeri tentang hal ini. Hasilnya belum ada. Secara pribadi, akhirnya saya selalu melakukan penelitian di kelas saya sendiri. Sebelum akhirnya saya menemukan ada penelitian tentang hal ini di luar negeri.

Michel J Petrili, presiden Thomas B. Fordham Institute, setelah meneliti tentang hal ini mengatakan bahwa praktik mengajar dengan mensyaratkan waktu duduk dalam durasi tertentu harus segera ditinggalkan.

Salah satu alasannya adalah, apa yang sebenarnya ingin kita capai dalam belajar? Kepatuhan atau ketercapaian?

Mari kita ulik!

Kita tumbuh dan belajar di ruang kelas tatap muka. Kita juga memiliki pengalaman mengajar di ruang kelas juga, maka kalau kita tergoda untuk memperlakukan belajar virtual seperti tatap muka biasa, maka itu adalah wajar. Sekarang, bagaimana ketika harus memilih antara kepatuhan dan ketercapaian belajar?

Di Indonesia, keduanya harus bisa kita capai. Tidak hanya hadir yang menjadi kewajiban seorang murid, namun sekolah mengiginkan murid hadir dengan penuh sopan santun dan keterlibatan. Bagi sebagian besar kita, bisa jadi ukuran kesopanan saat virtual meeting adalah menampakkan wajah ke layar dan menatapnya.

Akhirnya, kepatuhan berupa kehadiran tepat waktu dan menampilkan muka di layar adalah bagian penting pendidikan kita.

Di usia sekolah, kita harus melihatnya secara lebih luas. Kita juga harus melihat usia peserta pertemuan tatap maya. Menurut beberapa penelitian, semakin tinggi usia seseorang maka semakin tidak relevan mengukur efektivitas pertemuan virtual dengan kepatuhan untuk menyalakan layar dan menatapnya. Sedangkan di usia-usia semakin muda, maka menampakkan wajah di layar akan sangat bermakna.

Dalam proses belajar, maka sebaiknya kita mulai mempertimbangkan untuk mendesain pembelajaran dengan menyesuaikan kebutuhan murid sesuai usianya.

Sekarang, bagaimana dengan dampak fisik jika seorang murid setiap hari dengan durasi waktu panjang harus duduk dan menatap layar terus menerus? Pasti ada akibat yang tidak ringan.

Lantas, bagaimana dengan ketercapaian belajar? Sebelumnya, tentukan terlebih dahulu target capaian belajarnya! Kemudian baru kita tentukan pengaturan keseimbangan antara synchronous dan asynchronous learning.

Ingat, Kesuksesan Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) tidak identik dengan banyaknya synchronous learning.

Jika murid belum memliki kemandirian belajar, dan pertemuan virtual adalah satu-satunya waktu belajar, maka pertemuan virtual menjadi sangat penting. Namun, kita tetap harus berjuang menaikkan level belajar mereka kepada level belajar mandiri dengan projek dan tugas terukur. Terutama, untuk kelas yang lebih tinggi.

Seringkali yang membuat seorang guru terkunci pada kondisi menyamakan PJJ dengan tatap muka biasa adalah kebiasaan dan aturan. Sungguh, keduanya berbeda.

Merencanakan berubah adalah keharusan. Terlebih jika untuk hasil yang lebih efektif dan bagus.

Ingat, jangan pernah membiarkan seorang murid, baik saat synchronous atapun asynchronous, dalam kondisi tanpa instruksi dan target yang jelas.

Terimakasih.

Continue Reading