Apakah Pandemi Mengubah Pendidikan Kita? Sudahkah Engkau Melihat Cahaya Di Ujung Terowongan Covid-19?

Share
pendidikan era pandemi || sumber gambar: pxhere

Oleh: Ali Fauzi

Jika engkau seolah sudah melihat cahaya akhir pandemi di ujung terowongan, tunda dulu rasa gembiramu! Kaena memang belum dan tidak ada yang tahu. Sekarang, mari kita lihat cahaya pendidikan di ujung terowongan.

Ketika UNESCO melaporkan adanya 1,6 milyar anak yang putus sekolah pada krisis akibat pandemi ini dan laporan Bank Dunia menunjukkan bahwa Covid-19 kemungkinan akan menyebabkan kemiskinan ekstrem sejak 1998. Dan yang sudah kita saksikan bersama adalah terbukanya kesenjangan digital. Maka, inilah ruang gelap yang kita hadapi bersama.

Continue Reading

Asesmen Bukan Barometer. Ubah Mindset-mu Tentang Asesmen Sekarang!

Share
Asesmen Nasional || sumber gambar: edukasi kompas

Oleh: Ali Fauzi

Para tokoh sudah mendekati pendidikan dari berbagai sisi untuk melakukan perubahan. Ada yang dari kurikulum, praktik mengajar, mengubah asesmen, keterlibatan masyarakat, hingga sudut pandang sosial budaya.

Namun, hampir semua sepakat bahwa investasi terbesar yang harus berubah adalah GURU.

Tulisan singkat ini ingin menilik dari baut kecil bernama ASESMEN.

Beberapa tahun lalu, para ahli di bidang asesmen seperti Susan Brookhart, Jay McTighe, Rick Stiggins, dan Dylan Wiliam mengungkapkan kegelisahan yang sama. Menurut mereka, asesmen di berbagai sekolah tidak lagi komperehensif dan tidak seimbang.

Continue Reading

Jika Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) Dilanjutkan, Jangan Seperti Ini Lagi!

Share
Online learning || sumber gambar: radarsurabaya.jawapos.com

Oleh: Ali Fauzi  

Ketika bel berbunyi di sebuah selasar sekolah, obrolan apapun di kelas harus berhenti. Semua harus berganti aktivitas. Itulah gambaran kelas standar tatap muka.

Sayangnya, bel itu masih berbunyi bahkan di saat Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) akibat pandemi covid-19 ini terjadi. Mengapa demikian? Mari kita bahas!

Continue Reading

Kebijakan Pendidikan Yang “Tidak Jujur”

Share
kebijakan pendidikan sumber gambar: detik.com

Oleh: Ali Fauzi

Jika anda pernah flu atau pilek, anda pasti tahu tulisan di bungkus obat. “Menghilangkan flu. Bla bla bla dan Mengakibatkan mengantuk”. Hampir setiap obat, kini menuliskan efek samping sebagai peringatan.

Apakah kita juga mengharap hal tersebut terjadi pada dunia pendidikan? Jangan-jangan, kita tidak akan pernah mendapatkannya.

Continue Reading

Sekolah; Bukan Tentang Program, Tetapi Tentang Manusia

Share
guru sekolah || sejutaguru.com

Oleh: Ali Fauzi

Studi banding ke sekolah lain seringkali tidak menghasilkan perubahan yang signifikan. Para guru atau pemimpin sekolah seringkali lebih mencari program baru ketimbang mencari solusi.

Lihatlah Gojek, Grab, Traveloka, Blibli, Instagram, Facebook, OVO, dan aplikasi lainnya! Mereka hadir bukan untuk menjual aplikasi. Mereka, sesungguhnya, juga tidak menjual barang. Mereka hadir dan bertarung untuk memberikan solusi. Jika bukan solusi yang membantu banyak orang dalam kehidupan sehari-hari, maka platform tersebut tidak akan mampu bertahan.   

Continue Reading

Jebakan Teknologi Dalam Pendidikan. Waspadalah!

Share
jebakan teknologi dalam pendidikan || sumber gambar: nytimes.com

Oleh: Ali Fauzi

Tahun 2011, New York Times menulis berita “In Classroom of Future, Stagnant Scores”. Tulisan tersebut membahas sebuah sekolah yang sejak tahun 2005 telah menginvestasikan sekitar 33 juta dolar dalam teknologi. 

Sayangnya, justru tidak berbuah baik.

Memang, hasilnya adalah ruang kelas berubah drastis. Setiap siswa menggunakan laptop dan tablet saat beajar, papan tulisnya digital dan dapat dikendalikan melalui komputer, ruang kelas pun hadir dengan kelengkapan digital yang membuatnya menjadi kelas dinamis abad 21. Bahkan, beberapa tugas dan informasi sekolah, mereka integrasikan ke sosial media.

Sayangnya, saat ujian sekolah, hampir seluruh wilayah lain mengalami peningkatan nilai ujian, sekolah tersebut dengan segala inovasinya, mengalami perolehan nilai yang stagnan dan tidak berkembang. Hal itu terjadi dalam beberapa tahun.

Continue Reading
1 2 3 5